Ahad, 16 Februari 2014

ERTI KEPADA PERSAUDARAAN

Persaudaraan adalah sebahagian daripada belahan jiwa daripada badan yang berbeza dan sebagaimana kita alami semua manusia memiliki teman dan sahabat. Seseorang yang tidak mempunyai teman adalah orang yang bodoh malah lebih lebih daripada itu lagi setelah ia memiliki teman lalu teman itu meninggalkannya.

Selalunya pertemanan atau persahabatan menjadi suatu ikatan kerana mereka memiliki persamaan yang saling memerlukan seperti hasrat, tujuan, tinggal serumah atau belajar bersama sehinggalah menyentuh perihal akidah. Ketika kita memperkatakan tentang persamaan ini, perlu juga kita mengetahui bahawa bukan semua ikatan pertemanan terjadi disebabkan urusan yang baik tetapi adakala ia disebabkan ajakan kepada perkara mungkar dan ini adalah realiti yang tidak boleh diingkari sesiapapun.

Yakini bacaan saudara saudari ini, persahabatan yang begitu akrab akan mewujudkan persaudaraan sehingga sahabatnya lebih dekat dari kaum kerabatnya sendiri. Ikatan persaudaraan ini membuatkan diantara mereka yang bersahabat memiliki jiwa yang sama untuk saling melindungi dan saling memahami antara satu dengan yang lain. Seakan antara sahabat ini adalah jiwa yang satu cuma jasad dan badannya sahaja yang berbeza.

Sahabat yang seperti ini diumpamakan seperti cerminan berbalik iaitu ketika kita melihat dirinya maka kita sedang melihat diri kita sendiri. Sahabat akan menjaga kita sebagaimana dia menjaga dirinya sendiri. Jika ada yang tidak kena, yang dikatakan  sahabat akan membetulkannya dan ketika kita melakukan kesalahan, sahabat akan menegur kesalahan yang dilakukan didepan kita dan bukannya dikhalayak ramai.

Persoalannya disini,Sudahkah kita memiliki sahabat yang sedemikian susun huruf tadi..?

Yang memiliki sifat-sifat yang telah dijadikan kalimah tersusun di atas..?

Jika kita ada, maka kita adalah antara manusia yang paling beruntung di dunia serta penantian menuju Hari Kebangkitan nanti...

Khamis, 13 Februari 2014

HUJJAH CINTA

Cinta Untuk Semua : Kebencian Tidak Kepada Sesiapa




Memulakan susun huruf pertama disini dengan ucap Takziah khusus bagi seluruh Muhibbin Ahl Al-Bait S.A diatas rasa duka cita mengenang Ulang Tahun wafat Sayyidah Fatimah Ma'sumah Puteri Imam Musa Ibnu Ja'afar Al-Kazim Salamullah 'Alaiha. (10 atau 12 Rabi'ul Akhir Tahun 201 Hijriyah) 

Menjalani hidup sehari-hari,
Saya melihat hampir sahaja seluruhnya pengaku Muhibbin Ahl Al-Bait S.A masih cenderung mengedepankan jawapan-jawapan berbentuk sangkaan atau tohmahan berbanding jawapan yang terletak pada suatu paras pemilikan sumber-sumber ilmiyah yang jauh lebih kukuh. Jawapan dalam berprasangka diikuti ejekan akan membatasi hujjah-hujjah kebenaran yang mana orang lain turut berhak keatas perkara yang haq kerana telah memberikan kesimpulan akhir dari sebuah persoalan, malah menjadikan persoalan itu bungkam dengan dendam.

Sikap keras kepala ini menghalang punca persoalan ditemui sekaligus meletakkan perkara ini sebagai kesalahan terbesar khalayak Muhibbin Ahl Al-Bait S.A kerana tidak memanfaatkan hujjah-hujjah ilmiyah. Disinilah makna terpenting 'Muhibbin' Ahl Al-Bait S.A dalam melakukan penelitian. Tanpa penelitian, halangan untuk meresapi pemahaman hujjah-hujjah disekeliling kita yang akan mendorong ajaran kecintaan ini untuk berkembang tersekat.

Zaman sedang bergerak laju, mungkin meninggalkan kita jika masih gagal menyedari pentingnya penelitian ilmiyyah dalam menghadapi segala kemungkinan. Mari kita berhenti menyalahkan orang lain kerana tindakan menyalahkan orang lain atas kesusahan kita tidak akan menguntungkan sesiapa.

Pengajaran ilmu-ilmu yang selama ini diperolehi kita sekadar menjadi teori melangit melalui kelas, kuliyah atau majlis lalu diangkat sebagai tajuk perbualan seharian...

Lagi, kemelut tanpa berkesudahan...

Ahad, 26 Januari 2014

CATATAN MATA KUYU

Secara bersahaja saya & seorang teman yang sudi menyahut cabaran saya berjaya selesaikan suatu perjalanan bermula jam 12.40 tengah malam dari Dataran Merdeka melalui Masjid Kampung Baru, KLCC, Bukit Bintang, Ampang Park terus ke Tasek Jelatek sehinggalah di Dewan Perdana Keramat berhadapan Stesen LRT Damai tepat jam 2.19 pagi.

Perjalanan yang jauh untuk kali yang ke berapa saya sendiri 'tak ingat tetapi memang betul ketika kita melakukan perjalanan bertujuan kerohanian atau yang seperti Unjuk Rasa BERSIH & sebagainya, saya dapat rasakan seakan ada resapan semangat untuk lasak berjuang dari apa segi.

Begitu juga ketika saya lihat setiap tahun bagaimana perarakan 3 hari berturut-turut jutaan pengikut Mazhab Syi'ah serta sebahagian Mazhab Sunnah dari Najaf menuju Karbala dalam memperingati tragedi pembunuhan Imam Hussein Asy-Syahid s.a. Tentu sahaja ketika mereka melalui perjalanan sejauh 70 kilometer itu, mereka akan melalui suatu resapan yang seperti saya maksudkan tadi atau mungkin lebih lagi.

Itu, menyebabkan saya terus bercita-cita untuk menghidupkan suatu perjalanan pula iaitu dari Kampung Memali menuju Perkuburan Islam Parit Panjang.


Mereka sebenarnya sudah dilupakan didalam angan-angan khayali kalangan kita...
Mereka terpinggir secara hina.
Kebangkitan mereka dibunuh untuk beberapa kali sebenarnya..!

Mari bersama mendukung dengan 'Like' dan 'Share' Halaman Facebook Jiwaku Syuhada' Memali

Khamis, 7 November 2013

CEPAT MASUK..!

Seiring rasa tidak minat saya untuk mendekat ke kancah politik untuk menumpukan diri kepada sesuatau yang lain demikian pula khabar yang berlalu, berkenaan kata Pengerusi Kebangsaan Parti DAP Karpal Singh mencadangkan pemansuhan pergerakan politik berasaskan agama serta kaum lalu disambut paluan gendangnya oleh Induk nasional parti termasuk Dewan Ulama' dan Dewan Pemuda Parti Islam PAS, melenting sakan sehingga lintang pukang hujjah dalam berdepan dengannya.

Sebelum itu sementara saya masih ingat, bekas Menteri Perdana Malaysia  DR. Mahathir Mohamad bekas dan bekas Ketua Menteri Melaka Abdul Rahim Tamby Chik juga pernah mencadangkan pengharaman nama 'Islam' dari sebarang pertubuhan atau pergerakan parti politik dahulu untuk membataskan lonjakan nama Parti Islam PAS khususnya.

Karpal Singh nadanya bercakap atas rasa runsing melihat situasi politik yang makin punah akibat daripada tindakan berterusan merosak nilai kebersamaan, keberagamaan dalam negara. Ini suatu perkara yang perlu diakui dengan segala bukti di depan mata, tanah air ini semakin di bawa ke arah percaturan politik usang lagi bahaya tanpa ada usaha konkrit menyelamatkannya terutama dari pihak pemerintah yang memiliki kuasa dalam melaksanakan keadilan dengan mengatas namakan kepentingan nasional. Hubaya ini membingungkan Malaysia dan menguasai rakyat sebagai konsep yang tidak asing tetapi selesa.

Apakah Malaysia tidak melihat tujuan asas dengan maksud kata-kata Karpal Singh ini..? Sengaja tidak mahu memahami dan bagi sekerat dua pimpinan Parti Islam PAS rasa tercabarnya itu asasnya apa..?

Jika kita sepakat untuk mengatakan kejelasan kenyataan Karpal Singh itu, maka pasti ada jalan keluarnya..:

Nah..! Saya sendiri daripada dahulu cukup senang dengan impian-impian perubahan sistem didalam negara ini selaras dengan garis panduan menurut syarat-syarat ajaran yang benar, progresif, liberal berfokus pada nilai-nilai murni kenegaraan yang maju.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Wadah penulisan maya demi menyebar dan membudayakan kebenaran serta memberi kesedaran sekaligus pemangkin kebangkitan kepada massa. Komrad Rakyat menyokong kebebasan, keadilan sosial, sikap hormat dan kesaksamaan massa sekaligus menentang segala bentuk penindasan, rasuah, ketidakadilan dan prejudis merangkumi perkara-perkara agama, politik dan sosial.
Tiada Hak Cipta Dalam Islam. Mohon Sebar Luas Tulis Ayat Komrad Rakyat, Cuma Nyatakan Sumber Anda Bagi Memudahkan Rujukan. Saya Juga Mengharapkan Agar Teman-teman Tidak Melupakan Saya, Seorang Durjana Dan Lalai Ini Dengan Do'a-do'a Kebaikan. Moga Diredhai Tuhan. Jazak Allah'u Khayr..!

Gagasan idealisme yang berakar umbi ajaran Islam. Aspirasi pencerahan pemikiran melalui ilmu, pembinaan idealisme serta aktivisme dan bimbingan yang komited kepada masharakat. Dibangun atas dasar peduli kekitaan, cinta dan harmoni serta memelihara kemuliaan manusia. ‘Izzah umat hanya akan dicapai jika Islam diamalkan selengkapnya.