Rabu, 8 April 2015

MODAL TAFAKUR


Apa itu perbuatan keji..?

Saya fikir kita 'tak perlu mendefinasikannya dengan definasi yang membuatkan kita semakin tidak memahami kerana tanpa ilmu sekalipun semua manusia faham apa itu perbuatan yang keji. Setiap perbuatan yang keji adalah lawan kepada perbuatan yang baik. Sebagai contoh, berbohong itu keji, berbicara benar itu baik, mengumpat itu keji, memfitnah orang itu keji, berzina itu keji, bersangka buruk itu keji dan pelbagai lagi bentuk kewujudan hal-hal keji yang berada di sekeliling dan merapat dengan kita.

Menganggapnya sebagai perkara yang remeh menyebabkan pelakunya merasakan tidak bersalah jika dia sudah terbiasa dengan perbuatan tersebut. Ada orang bertingkah laku keji kerana kejahilan dan ada juga kalangan kita memang sudah terbiasa. Ada juga orang yang kerjanya cari makan dengan aksi perbuatan yang keji. Semua kita tahu bahawa pelaku perbuatan keji adalah lebih keji berbanding kekejian itu sendiri.  Pembicara yang berbohong lebih keji dari pembohongan itu sendiri.

Semua kita mengetahui bahawa pelaku perbuatan keji ini akan dibebani dengan dosa yang mereka telah lakukan. Adakalanya perbuatan yang sama tetapi pelakunya berbeza darjat maka dosa yang dipikul juga berbeza. Contohnya, jika seorang anak kecil berbohong, tidak akan sama dengan seorang dewasa yang berbohong. Seorang awam berbohong tidak akan sama dengan seorang politikus berbohong. Dosa ahli politik akan lebih besar dari seorang awam yang berbohong. Jika seorang awam berbohong, pendengarnya mungkin hanya beberapa orang sahaja tetapi apabila seorang ahli politik berbohong, semua masharakat penyokong atau pendukungnya akan percaya dengan pembohongan tersebut.

Jika seorang awam melakukan fitnah, dosanya dinilai besar kerana boleh merosakkan keharmorniaan, persahabatan, rumah tangga atau yang seperti itu tetapi jika seorang ulama' melakukan fitnah dan umat mempercayainya kerana dia berstatus ulama' atau ustaz maka dia telah mengheret umatnya kearah kehancuran dan mungkin juga kepada saling kafir mengkafir dan lebih parah daripada itu boleh juga menyebabkan pertumpahan darah.

Maka berhati-hati dengan perbuatan atau tingkah laku keji dan jangan dianggap ringan dan meremehkannya, terutama bagi mereka yang mempunyai status tertentu....

Khamis, 5 Mac 2015

HATI BERSERAKAN



Sebermula pencarian ilmu pengetahuan, antara yang saya menaruh kasih rindu ialah membongkar ilmu-ilmu Islam bahkan ketika sampai pada suatu tahap saya telah melampaui batas tersebut dengan menadah curahan keilmuan segenap bidang.

Cukup berharga kerana sejak sebelum di bangku persekolahan, untuk tidak menyasarkan akal supaya khayal Ibu membiasakan saya untuk memperoleh kebebasan akses terhadap bahan-bahan ilmiah yang beragam seninya dan teratur agar terkendali. Menghadiri majlis-majlis halaqah ilmu hatta hari upacara perkebumian jenazah memberi saya erti yang mendalam untuk menjadi pengamat setia alami tetapi kekal diam sendiri pada waktu itu dan warna-warna indah yang semarak sempat menempati nurani.

Semoga Allah Jalla Wa ‘Ala terus membimbing untuk menemukan kelemahan dan kekhilafan kita demi menghapus potensi negatif tersebut selamanya.

Sebenarnya, tulisan kali ini muncul dari kamir rasa ketidakpuasan hati, kecewa, gelisah dan kebimbangan berganda selepas maklum akan ‘penyakit’ ilmiah yang menawan tujuan murni teman-teman sekuliah sejak dari dahulu hingga sekarang bahkan ikut sama golongan cendekiawan yang telah melumpuhkan pergerakan kearah penyelesaian konkrit kemajuan budaya hidup insan.

Pencinta teori ilmiah yang hilang peduli

Status ‘Pelajar Ilmu’ yang akan saya khususkan disini semakin melentur kepada ghairah budaya pencanduan. Olahan ini justeru membahayakan sehingga ‘Pelajar Ilmu’ dizaman mutakhir memiliki anggapan yang tidak benar tentang manifestasi nilai keilmuan.

Seluruh upaya pembelajaran menurut saya tidak boleh sekadar mencakupi perihal teori mahupun istilah tanpa mengesankan pemberdayaan serta pengukuhan masharakat dari segala hubaya penindasan dan pembodohan terutamanya. Fitrah ‘alamiah insan sepatutnya bebas menanyakan, “Apakah seluruh agenda pendidikan ini hanya ingin mengkayakan pencinta teori didalam kehidupan seharian seorang manusia dan mempermainkan hati serentak mencegah penghayatan sebenar ilmu..?

Hasrat suci menuntut ilmu awalnya kian berubah kepada noda akibat kesengajaan memastikan lagi pencinta teori menjerat tanpa upaya bebas untuk mendasari pengabdian terhadap kebijaksanaan. Maksud saya ketika ‘Pelajar Ilmu’ melihat diri serta kelompoknya berjaya didalam urusan istilah dan segala teori, mereka hilang kesedaran bahawa hakikatnya penilaian itu suatu keserakahan yang merosak malah tentunya tidak sejalan dengan pembentukan manusiawi.

Mengapalah kalangan ‘Pelajar Ilmu’ mengabaikan waktu-waktu kedekatan mereka pada Tuhan sedangkan didalam masa yang sama mereka tidak cinta kepada kepedulian terhadap alam... Lihatlah sekeliling kita lalu bertanyalah, “Sudahkah memposisikan diri sebagai penegak ilmu yang sesungguhnya..?

Selasa, 24 Februari 2015

TRAGEDI SERBA



Rona merah senja terduga memuja
Bintang bulan gelap nekad menerpa
Harapan masih berkelana tanpa prasangka
Kemanusiaan  pun malap menjadi kasar lupa budaya

Kamir hidup dalam huru-hara moral...
terasa akrab digenggam ‘agama’ yang ghairah setara
Seketika memandang hambar peduli, bersikap dan cinta

Celahan hidup ada anak-anak sirna dewasa
Abadi menghamba meneduh wasiat nyaris berteman khalayak yang hidup dijerut segala ‘serba’
‘Serba’ menjadi tragedi kelahiran yang mengasyikkan
Menggoda zaman drama kesedaran

Kita berupaya menjadi insan
Memaut ilmu dan memujuk akhlak laksana teman
Lampaui budi daya simpati tanpa marah pura-pura merajut kebencian.


6 Jamadil Awwal 1436
Komrad Rakyat Mushthafa Kamal Al-Hashemi

Ahad, 15 Februari 2015

MAKLUMAN

Tiada perkara yang menyakiti insan sepertimana hakikat.
Dan tiada perkara yang membahagiakannya sepertimana khayalan ilusi...
(Hentikan Khayal Kamu Dan Ledaklah Usaha..!)

Sehormat Kesejahteraan...

Sungguh saya merindui teman-teman yang sudi wujud tamu gerilajiwa blogland dengan sapaan tutur kata maya ini tetapi sejak setahun dua kebelakangan terpaksa menapak mundur seketika untuk memberi perhatian kepada pengajian saya sebelumnya di Kuala Lumpur dan kini di Indonesia.

Sebagaimana rencana terdahulu saya pernah berhasrat untuk menukar alamat blog ini tetapi gagal setelah mencuba berulang kali, sebagai penyudahnya saya akan kekal menggunakan alamat gerilajiwa sehingga sampai waktu yang sesuai.

Bagaimanapun kekerapan saya menulis agak terbatas untuk lebih memberikan penumpuan kepada aktiviti pembelajaran dan kebetulan komputer riba mengalami kerosakan justeru tulisan saya juga bukanlah dari yang terbaik selain hanya 'recehan' pendapat jelata tetapi kehadiran anda tetap saya hargai...

Terima Kasih Teman..!
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Konsep fikir yang berakar umbi ajaran yang benar. Aspirasi pencerahan pemikiran melalui ilmu, pembinaan idealisme serta aktivisme dan bimbingan yang komited kepada masharakat. Dibangun atas dasar peduli kekitaan, cinta dan harmoni serta memelihara kemuliaan manusia. ‘Izzah umat hanya akan dicapai jika Islam diamalkan selengkapnya.

Tiada Hak Cipta Dalam Islam. Mohon Sebar Luas Tulis Ayat Komrad Rakyat, Cuma Nyatakan Sumber Anda Bagi Memudahkan Rujukan. Saya Juga Mengharapkan Agar Teman-teman Tidak Melupakan Saya, Seorang Durjana Dan Lalai Ini Dengan Do'a-do'a Kebaikan. Moga Diredhai Tuhan. Terima Kasih Sebanyaknya..!
Wadah penulisan maya demi menyebar dan membudayakan kebenaran serta memberi kesedaran sekaligus pemangkin kebangkitan kepada massa. Komrad Rakyat menyokong kebebasan, keadilan sosial, sikap hormat dan kesaksamaan massa sekaligus menentang segala bentuk penindasan, rasuah, ketidakadilan dan prejudis merangkumi perkara-perkara agama, politik dan sosial.